Eksportir Thailand Bersiap Menghadapi Dampak Peraturan Deforestasi UE - CLAQ

Eksportir Thailand Bersiap Menghadapi Dampak Peraturan Deforestasi UE

Eksportir Thailand dari UE harus bersiap untuk mematuhi Peraturan Deforestasi Uni Eropa (EUDR) yang dijadwalkan mulai berlaku pada 30 Desember 2024. Peraturan tersebut mencakup tujuh kategori produk, antara lain kelapa sawit, karet, kayu, kopi, kakao sapi, dan kakao. Ini termasuk kedelai, bahan mentah, serta produk konsumen dan manufaktur yang mengandung bahan-bahan tersebut.

Pakar hukum keberlanjutan UE, Kees Pronk, memperingatkan eksportir produk gaya hidup Thailand bahwa mereka perlu mempercepat pemahaman mereka mengenai langkah-langkah EUDR yang akan berlaku di 27 negara anggota UE. Meskipun undang-undang ini tidak akan diterapkan secara langsung di Thailand, undang-undang ini akan berdampak pada importir, pedagang grosir, dan pengecer di UE. Rencananya penerapannya akan mulai diterapkan pada operator skala besar mulai tahun ini, memberikan waktu bagi usaha kecil dan menengah untuk beradaptasi hingga pertengahan tahun depan.

Pronk menekankan eksportir Thailand harus beradaptasi dengan cepat untuk menjaga hubungan dagang dengan pasar UE. Dalam webinar baru-baru ini di STYLE Bangkok 2024 yang diselenggarakan oleh Departemen Promosi Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan, ia menyarankan para eksportir untuk mempelajari produk mereka dengan cermat untuk memastikan ketertelusuran produk dan memberikan bukti praktik bebas deforestasi. Kepatuhan mencakup pelaporan yang sesuai dengan standar dan memastikan bahwa semua pihak dalam rantai pasokan mematuhi EUDR.

Pada intinya, EUDR berfokus pada tiga poin utama: nihil deforestasi, produksi sesuai dengan hukum yang relevan di negara-negara produsen, dan penerapan pernyataan uji tuntas yang diamanatkan oleh UE.

Melakukan uji tuntas melibatkan tiga langkah utama: Kami mengumpulkan informasi di seluruh rantai pasokan, menilai risiko terkait deforestasi dan permasalahan lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG), dan menerapkan langkah-langkah mitigasi, termasuk membuat dokumentasi tambahan dan mengambil tindakan yang diperlukan setelah risiko teridentifikasi. Kurangi risiko Anda.

Perusahaan dapat bersiap untuk mematuhi standar EUDR dengan mulai menyiapkan laporan keberlanjutan untuk organisasi mereka, melatih mitra rantai pasokan tentang pengumpulan dan presentasi data, dan mengkomunikasikan nilai sebenarnya dari produk dan praktik mereka untuk mencegah greenwashing. Selain itu, mempraktikkan desain ramah lingkungan dengan mempertimbangkan akhir siklus dapat membantu menarik konsumen yang sadar lingkungan, terutama generasi baru yang sering memilih dengan menggunakan dompet mereka.

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

Thailand Sedang Mencari Visa Khusus Bagi Digital Nomads Untuk Mewujudkan Mimpinya Menjadi Pusat Digital

Next Post

Anggota FTI Mengharapkan Presiden Krinkrai Menjalani Masa Jabatan Kedua

Related Posts